Apa Fungsi Internal Linking di Dalam Website/ Blog?

fungsi internal linking Apa Fungsi Internal Linking di Dalam Website/ Blog?

Ilustrasi dari cleverlittledesign.co.uk

Ada banyak sekali diskusi internet marketer, webmaster, dan pelaku SEO, yang membahas tentang link building. Saya juga sering menemukan diskusi tentang strategi membangun backlinks terbaru dengan tehnik yang katanya paling ‘mumpuni’ yang akan meningkatkan peringkat sebuah halaman website di mesin pencari Google. Saya melihat, ada hal penting yang terlupakan dalam diskusi tersebut, mereka melupakan strategi internal links yang ada pada sebuah website/ blog.

Internal linking adalah sebuah link dari satu halaman website menuju halaman lain di dalam website yang sama, dimana isinya masih berhubungan. Ini adalah salah satu cara untuk membantu crawler Google dalam menjelajahi halaman situs kita. Selain itu, internal links juga memungkinkan para pengunjung website kita dalam menemukan informasi lain yang masih terkait. Tentunya ini akan membuat pengunjung akan berada lebih lama di situs kita. Pada dasarnya, internal linking dalam website/ blog adalah salah satu bagian yang sangat penting di dalam meningkatkan onsite SEO (Search Engine Optimization).

Apa saja manfaat Internal Linking?

Untuk saya pribadi, tujuan utama dari internal linking adalah untuk memudahkan mesin pencari dalam menjelajahi, mengindeks semua halaman, dan melihat struktur blog saya secara keseluruhan. Struktur website yang rapih akan membuat semua halaman website Anda terindeks dengan baik di Search Engine, dan ini artinya halaman situs Anda akan mudah dicocokkan dengan pencarian user di Search Engine, misalnya Google.

Artikel terkait: Kenapa strategy SEO Anda Gagal

1. Meningkatkan penggunaan dan pengalaman user di situs Anda

Sebenarnya sudah banyak blog yang membahas tentang pentingnya internal linking untuk SEO, tapi sebenarnya bukan itu saja manfaatnya. Seperti yang sudah disebutkan di atas, internal links akan memudahkan pengunjung untuk menavigasi website Anda dan membuka halaman konten lain di website Anda.

Bayangkan seseorang yang menemukan sebuah link artikel Anda di dalam hasil pencarian Google. Setelah mereka membacanya dan menemukan informasi yang mereka butuhkan, kemungkinan mereka akan menutup halaman website Anda atau menekan tombol back. Berbeda halnya jika mereka menemukan anchor text links di dalam artikel Anda tentang informasi lainnya yang mungkin menarik buat pengunjung. Link ini akan mengarahkan pembaca tersebut ke postingan lainnya yang masih berhubungan. Dan jika mereka menyukai tulisan Anda, mungkin saja dia akan menjadi subscriber blog Anda dan akan kembali lagi di lain waktu.

Internal links bisa membuat pengunjung berlama-lama di blog Anda dan membuka halaman-halaman lain di blog tersebut. Membuat pengunjung betah di blog Anda akan menurunkan tingkat bounce rate (rasio pentalan) website Anda, dan ini sangat penting karena Google memperhitungkan tingkat bounce rate sebagai metrik dalam menentukan apakah blog Anda memiliki konten berkualitas atau tidak. Jika pengunjung terlalu cepat meninggalkan blog Anda, Google bisa menganggap bahwa blog tersebut tidak memberikan manfaat bagi pembacanya, dan ini bisa berakibat turunnya peringkat blog Anda di mesin pencari Google.

2. Meningkatkan SEO (Search Engine Optimization) situs Anda

Dengan membuat internal links, Anda sudah membantu spider mesin pencari untuk menjelajahi situs Anda dengan mudah dan cepat. Memposting banyak konten dengan internal links tentunya akan lebih baik daripada membiarkan halaman post tersebut tidak ada link ke halaman post Anda yang lain.

Membuat internal links ke halaman lain dengan kata kunci yang relevan merupakan cara yang sangat efektif untuk meningkatkan nilai SEO postingan Anda. Tentunya hal ini sangat mudah dilakukan. Misalnya bisnis atau blog Anda adalah bergerak dibidang jasa laundry, Anda bisa membuat internal link dengan menggunakan frase kata kunci “Jasa Laundry Murah” dari postingan yang membahas tentang pakaian bersih menuju ke postingan Anda yang lain yang menawarkan jasa laundry dengan harga yang murah. Ini akan membantu Search Engine untuk memahami isi konten website Anda secara keseluruhan.

3. Meningkatkan visibilitas konten di dalam website Anda

Seiring bertambahnya waktu, konten di dalam website/ blog Anda tentunya akan semakin bertambah dari hari ke hari. Beberapa konten mungkin saja akan tenggelam dan semakin sulit ditemukan oleh pengunjung website Anda karena banyaknya konten yang baru.

Jika Anda memiliki sebuah halaman konten yang ingin Anda perlihatkan pada pengunjung blog Anda, namun ternyata halaman tersebut tidak sepopuler halaman lainnya, maka Anda bisa menambahkan link menuju halaman tersebut di dalam halaman konten lain yang cukup sering dibaca oleh pengunjung blog Anda.

Anda bisa memperlihatkan konten-konten lama milik Anda dengan cara menempatkan internal link menuju halaman tersebut di dalam postingan yang populer dan sering dikunjungi pembaca blog Anda. Semakin banyak halaman blog Anda yang dibuka oleh pengunjung dan diakses oleh mesin pencari, maka visibilitas blog Anda akan semakin baik. Tentunya ini akan memberikan hasil yang lebih baik pada website dan juga bisnis Anda.

Perhatikan ini Ketika Membuat Internal Linking

Jika kita melakukannya dengan benar, maka hasil baiknya akan kita lihat dalam halaman pencarian Google. Dalam penggunaan WordPress, beberapa webmaster ‘menyerahkan’ tugas membuat internal linking pada sebuah plugin, misalnya plugin Search Term Tagging 2 (STT2).

Plugin WP ini (STT2) memang bisa membantu kita dalam membuat internal linking secara otomatis berdasarkan keyword dan tag, dengan jumlah yang tidak terbatas. Namun, pada kenyataannya, banyak pengguna yang tidak mengerti cara mengaturnya sehingga membuat internal linking di dalam websitenya menjadi tidak terkendali. Bukannya mendapatkan hasil yang baik, justru akan membuat blognya dianngap SPAM oleh mesin pencari.

Karena itu, perhatikan hal-hal berikut ini ketika membuat internal linking:

  1. Buat internal linking ke halaman yang terkait.
  2. Buat internal linking sewajarnya, jangan terlalu banyak.
  3. Gunakan anchor text yang berfariasi dan sesuai dengan halaman yang dituju.
  4. Lakukan internal linking dengan teratur.

Seperti yang Anda lihat pada blog ini, saya menggunakan plugin untuk membuat related post di setiap postingan, tapi saya juga membuat internal linking menuju halaman terkait secara manual. Sebagai informasi tambahan tentang internal linking, di bawah ini saya sertakan sebuah video dari moz.com.



25 total comments on this postSubmit yours
  1. sangat membantu sekali, ada kisaran berapa jumlah intrnal link yg bs diselipkan pd postingan mas?

    • Tidak adak ukuran yang pasti mas, tapi sebaiknya internal link diarahkan ke halaman lain yang masih berhubungan dengan artikel yg dibuat :)

  2. gan.. maaf, kalau boleh tahu link yang wajar itu berapa jumlahnya.. apakah 1 cukup? 10 cukup? atau 100 cukup? makasih

  3. Wah, sangat membantu mas.. Kebetulan saya juga sedang ingin meningkatkan kualitas SEO web saya.. Terima kasih mas :)

  4. Kalo boleh tau website ini menggunakan plugin Search Term Tagging 2 (STT2) dari wordpress nggak? maaf masih newbie nih gan.. hehehe

  5. Kalau alamiah saja bagaimana Mas,artinya,tugas kita buat artikel asli bukan copas,tidak ada link-link ke website lain,kecuali link ke website sendiri,apakah hal tersebut berpengaruh terhadap nilai rangking suatu blog.dan apakah conten yang bagus yang di cari atau banyaknya sumber link yang didapat,maaf pertanyaanya agak melenceng dari diskusi kita..terimaksih

    • Popularitas sebuah website/ blog bisa dicapai bila ada link dari situs lain. Jadi, kalau hanya mengandalkan konten saja menurut saya tidak maksimal mas Ahmad. Tentu saja konten asli disarankan dan bisa memberikan nilai plus pada sebuah blog, trus link menuju website lain sebenarnya tidak masalah selama website tersebut berhubungan dengan konten yang kita buat.

      Menurut saya, konten yang berkualitas dan links dari web lain harusnya berjalan bersamaan mas. Link dari web lain dibutuhkan untuk meningkatkan popularitas sebuah website/ blog, jika blog tersebut sudah punya reputasi maka pekerjaan mencari links sudah bisa dikurangi, paling share di media sosial aja.

  6. masih belum ngerti bang >.<
    contoh internal link tu seperti apa bang ??

    • Internal link itu link dari salah satu artikel ke artikel lain di dalam satu website yang sama. Contohnya ya seperti di web ini… perhatikan ada banyak internal link di masing-masing artikel.

  7. Berguna sekali bos.. saya blm terapkan link building di website saya thanks ilmunya

  8. tulisan anda sangat bermanfaat , tapi saya masih bingung dengan keberadaan banyaknya link disetiap postingan blog kita , misalkan di blogspot saya sudah diatas 200 postingan dan ada sedikitnya 10 link yang sama pd setiap halaman , apakah blog saya itu sudah dianggap blog Spam oleh pihak blogger ? karena saya punya pengalaman buruk salah satu blog saya dihapus karena dianggap Spam oleh pengelola Blogger sekitar bulan Januari 2014 ini. memang blog saya kebanyakan berisi iklan produk yang saya jual , kebanyakan copypaste dari website utama saya dengan harapan blog saya ini sebagai cadangan file iklan2 saya nantinya apabila ternyata website utama saya kena tutup atau error permanen ( maklumlah website utama saya hanya gratisan / website saya bukan dari blogspot )

    karena itu saya membuat website cadangan dari blogspot , tapi apa mau dikata setelah setahun akhirnya blogspot saya di hapus.

    • Kalau dalam satu artikel ada banyak link menuju ke satu halaman website yang sama maka bisa dianggap sebagai spam link. Kemungkinan blog nya dihapus karena dianggap spam, apalagi artikelnya copas pula hehehe.

  9. Dalam membuat internal link ini ada batasan maksimal tidak dalam setiap post/page, agar tidak dianggap spam?

    • Sewajarnya aja mas, internal linking diarahkan ke artikel yang terkait atau yang masih berhubungan dengan sebuah artikel.

  10. Baru nemu blog ini setelah memasukkan keywords peluang bisnis.
    Luar biasa, artikel-artikelnya berguna sekali terutama utk sy yang bru coba2 ngeblog. Keep up the good work.

  11. artikelnya sangat membantu dan bermanfaat
    thanks gan..

  12. Saya suka baca artikel di blog ini ,apalagi yag tentang SEO, makasih bisa menambah pengetahuan saya
    Tks

  13. Ilmu yang sangat menarik. Saya lagi cari2 info tentang aturan membuat link internal, alhamdulillah ketemu dengan mas. Syukran

  14. terima kasih artikel bermanfaat nambah wawasan
    nambah site linking web ke blog gimana ?

    • Site link itu bonus dari Google mas, kita ga bisa menambahkan site link web kita di Google.

  15. Memang mengasyikan meng explorasi detail demi detail kata yang tersturcture guna meningkatkan lamaran prof. google terhadap web maupun blog yang kita creasikan, tak kan pernah dapat menemukan kepuasan ketika tujuan pencapaian sudah terlampoi karena inilah pengetahuan yang hidup dan tak terbatas seiring setiap orang berpikir untuk menemukan teknik-teknik yang baru.

  16. Setuju setuju … dapat ilmu baru ini. Mudah2an SEO nya makin berjaya nich blog ku :) makasih

    • Sama-sama mas cumi, hahaha namanya unik juga, cumilebay. Suka makan cumi ya mas :P

2 total pingbacks on this post
Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

Follow us on Twitter

Follow us on Google+


Like us on Facebook

© 2014 All Rights Reserved

MaxManroe.com