Tutup Akun Facebook Selama 1 Minggu, dan Lihat Perubahan dalam Hidupmu!

Image dari Nymag.com

Image dari Nymag.com

Saat perkembangan tren media sosial Facebook semakin pesat, sudah barang pasti akan membawa dua sisi dampak yang saling bertentangan. Bagi yang bijak menggunakan maka akan merasakan manfaat yang amat besar, namun bagi mereka yang lalai dan terbuai maka mereka akan tenggelam dalam ilusi bersosialisasi yang tak nyata serta bisa juga merugikan.

Mungkin sebagian dari rekan-rekan berfikir apa yang saya ucapkan terlalu lebai dan berlebihan. Namun coba tanyakan dalam diri Anda sendiri, secara jujur dari dalam hati kecil, apakah pernah suatu ketika hidup Anda terasa lebih buruk dan tak bahagia setelah mengakses akun Facebook? Kalau saya pribadi, jawabannya Ya..! bahkan dalam beberapa kondisi, selepas mengakses beranda Facebook semangat saya justru kian lemah dan memandang banyak hal menjadi tak mudah dalam hidup saya.

Apakah Anda juga? Jika iya, bisa jadi rekan-rekan telah terkena syndrome tak bahagia yang disebabkan mengakses #media sosial Facebook secara salah. Saya berikan tanpa tebal, karena pada dasarnya memang tidak ada yang salah dari layanan Facebook jika kita faham bagaimana menggunakannya dengan tepat dan bijak. Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang fenomena ini secara ringkas.

Penelitian: Facebook Buat Penggunanya Tak Bahagia

Sebagai dasar dari fenomena tersebut, terdapat sebuah penelitian yang menunjukkan pengaruh dari akses media sosial #Facebook. Penelitian tersebut dilakukan oleh sebuah lembaga independen dari Copenhagen, Denmark bernama Happiness Research Institute. Tujuan utamanya yakni untuk melihat apakah ada pengaruh yang dirasakan oleh orang yang berhenti mengakses akun Facebook dalam jangka waktu tertentu.

Dalam penelitian tersebut diikut sertakan 1095 orang yang dalam kesehariannya rutin mengakses media sosial besutan Mark Zukerberg tersebut. Setelah itu, mereka dibagi menjadi 2 kelompok dalam jumlah yang sama, satu kelompok diminta untuk tetap menjalankan aktivitas media sosial sedangkan kelompok kedua diminta untuk meninggalkan aktifitas Facebook secara total selama kurun waktu seminggu.




Artikel lain: Ini Tanda Seseorang Menderita Facebook Addiction Disorder, Waspadalah!

Setelah waktu uji coba usai, semua obyek penelitian diberikan serangkain tanya jawab terkait perubahan dalam hidup, baik perasaan hingga kegiatan sehari-hari. Dan hasilnya, ternyata mereka yang berhenti menggunakan Facebook banyak yang merasa lebih bahagia di banding kelompok yang terus menggunakan Facebook. Dalam parameter lain, tingkat kecemasan dalam diri kelompok yang terus mengakses Facebook ternyata lebih besar dari para mereka yang “cuti” main Facebook selama 1 minggu.

Selain itu, data lain juga mengungkap bahwa mereka yang tidak mengakses Facebook mempunyai kegiatan bersosial secara langsung, baik tatap muka maupun via telepon yang lebih banyak. Hal tersebut dirasa lebih membuat nyaman ketimbang saat hanya “berbincang” secara online.

Sharing Pengalaman Pribadi

Sedikit menceritakan pengalaman saya pribadi, setelah membaca penelitian ini saya mencoba mempraktikannya. Meski tidak sepenuhnya off dari Facebook, namun saya coba untuk tidak mengakses beranda serta hanya menggunakan fasilitas Messenger (keperluan pekerjaan).

Hasilnya memang sangat terasa, waktu yang biasanya saya habiskan untuk duduk melihat beranda Facebook ntah dalam beberapa menit saja, kini terasa lebih nyaman. Biasanya saya melihat ada beberapa hal berkaitan dengan pekerjaan yang membuat saya justru semakin tidak semangat. Bahkan setelahnya saya coba hapus beberapa Page ataud Grup Facebook yang sebenarnya tidak saya perlukan. Kini beranda Facebook saya, terasa lebih “ringan”, karena saya hanya mengikuti beberapa Page yang berisi motivasi dan inspirasi. Hidup lebih indah dan tidak terganggu banyak informasi atau konten yang justru membawa efek buruk.




Mungkin saja hal ini akan memberikan efek berbeda-beda tergantung dengan karakter dan kecenderungan kita dalam mengakses Facebook. Namun secara umum, saya berani mengatakan bahwa memang ada perubahan ketika saya tidak mengakses Facebook, setidaknya untuk diri saya sendiri.

Hal yang Mendasari Ketidak bahagiaan Ketika Mengakses Facebook

Menyambung penelitian yang dilakukan Happiness Research Institute, dipaparkan pula beberapa hal yang disinyalir menjadi penyebab mengapa akses Facebook memberikan pengaruh tidak bahagia bagi pemakainya.

Disampaikan oleh CEO Happiness Research Institute Meik Wiking, bahwa faktor iri menjadi salah satu penyebab utamanya. Pada kasus nyata, setiap hari kita disuguhkan beragam konten baik dari teman atau kenalan Facebook yang memposting hal-hal menyenangkan atau indah dalam hidup mereka. Lagi liburan, beli gadget baru, bersama dengan teman atau keluarga, hingga lagi diner romantis bersama pacar disadari atau tidak akan mempengaruh pemikiran dan hati pengguna Facebook lain yang tidak bisa mendapatkan hal-hal tersebut.

“Facebook berisi berita bagus dari orang-orang, sementara kita melihat keluar jendela dan ada awan mendung,” ucap Wiking sebagai perumpamaan fenomena tersebut.

Baca juga: Saatnya ‘Berdiet’ Facebook, Hindari Ketergantungan Pada Sosmed

Selain hal-hal tersebut tentu masih banyak hal lain yang bisa memberikan dampak buruk secara psikologis ketika seseorang mengakses Facebook. Namun saya tekankan sekali lagi, seperti yang telah saya sampaikan di atas, pada dasarnya Facebook juga mempunyai segudang manfaat jika kita bisa menggunakannya dengan bijak dan tepat.

Artikel ini dibuat untuk memberikan sisi pandang lain terhadap fenomena perkembangan media sosial. Keputusan akhir berada di tangan rekan-rekan semua. Karena mungkin saja ada yang sudah merasa bahagia dengan mengakses Facebook, atau sebagian lainnya setelah ini akan mulai melakukan “penyaringan” agar kegiatan media sosial bisa berjalan lebih nyaman.



7 total comments on this postSubmit yours
  1. tergantung penggunaan nya sikalo menurut saya hehehe

  2. kalau saya sich .. mau ada tdk FB biasa aja …

  3. saya baru mengenal fb (facebook), sebenernya akun fb sudah punya dari 2012 namum awalnya agak kurang tertarik, mungkin penyebabnya kurang banyak waktu buat online apalagi jaringan internet masih ngga secepet sekarang. akhir-akhir ini saya mulai sering berkunjung ke beranda fb, ada beberapa teman lama yang udah putus akhirny bisa terjlin silaturahmi lagi, serta di beranda saya juga banyak sekali orang-orang yang menjajakan dagangannya dari mulai pakaian bahkan makanan pun ikut dijual melalui fb, disinilah saya mulai berfikir kalo fb bisa bermanfaat dan menghasilkan.

  4. Bener juga ya bang… Apalagi dengan adanya berbagai macam artikel yang bersifat saling menghasut yang kadang secara tidak sengaja menjadi ikut terbawa arus.. Dan kadang melupakan jatidiri

    ajarilmuurip.blogspot.com

  5. waktu pertama kali punya akun fb, hampir setiap detik g lepas dari facebook, tapi sekarang mulai jarang buka, males mungkin ya gan….tapi hal ini juga berdampak pada pekerjaan saya….mksdya pekerjaan jadi lancar jaya…

  6. kebetulan facebook sudah ke hack sekitar 1 bulanan, dan kalau dipikir2 betul juga apa yg ditulis di artikelnya anda

  7. bener juga ya bang hehe, tapi saya gunakan facebook untuk kepentingan bisnis dan sharing di grup hehe, gak masalahkan bang

Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

© 2018 Maxmanroe.com - All Rights Reserved. Server by GoCloud