Perbedaan Pengertian Distributor, Suplier, Agen, Reseller dan Dropshiper, Jangan Tertukar!

Pengertian Distributor

Apa pengertian distributor? Pertanyaan ini mungkin pernah terlintas di pikiran kita, namun tidak menemukan jawaban yang akurat.

Dalam dunia bisnis, memahami makna distributor, suplier, agen, reseller atau dropshiper sangatlah penting. Ini adalah hal yang fundamental karena istilah ini bagian dari marketing. Pada prakteknya banyak sekali yang mengartikannya kebalik-kebalik.

Nah, masalahnya kemudian mulai muncul saat Anda membuka peluang usaha penyalur barang Anda dengan istilah-istilah di atas. Apa lagi hal ini kerap diumumkan via online sehingga di akhir muncul kesalapahaman kecil.

Pengertian Distributor, Suplier, Agen, Reseller dan Dropshiper

Ketika ditanya mengenai pengertian distributor dan istilah lainnya, ada cukup banyak orang yang keliru dan jawabannya kebalik-balik. Ada yang menganggap reseller adalah dropshipper, atau menganggap suplier itu sama saja dengan agen dan distributor.

Agar hal sepele seperti ini tidak terjadi lagi, definisi singkat mengenai istilah diatas kiranya bisa membantu.

1. Distributor Membeli dari Produsen

Pengertian distributor adalah pihak yang yang membeli produk secara langsung dari produsen dan menjualnya kembali ke retail/ toko dan bisa juga lansung ke end user. Jadi, distributor ini hanya mengambil produk yang sudah jadi dan siap digunakan tanpa perlu memodifikasinya.




Distributor adalah rantai pertama setelah produsen. Bisa dalam bentuk perseorangan atau perusahaan yang membeli produk langsung dari produsen secara langsung dengan jumlah yang sangat besar.

Tidak sedikit banyak distributor yang mengambil barang tidak hanya di satu produsen saja, tapi dari banyak produsen. Soal harga tentu saja jauh lebih murah karena langsung dalam partai besar.

Distributor mendapat banyak keuntungan dari potongan harga pembelian produk dari produsen. Semakin banyak produk yang dibeli dari produsen, maka potongan harga produk akan semakin besar.

Artikel terkait: 6 Ide Peluang Usaha Distributor Bagi Karyawan Berjiwa Entrepreneur

2. Suplier adalah Pendukung Kegiatan Usaha

Berbeda dengan pengertian distributor tadi, suplier merupakan seorang pendukung kegiatan usaha yang menjual barang secara kontinyu untuk kegiatan produksi. Umumnya mereka menujualnya dalam bentuk barang mentah, misalnya suplier kertas, suplier besi, suplier bahan makanan, dan seterusnya.

Tidak sedikit juga ada suplier yang menjual barang pada distributor.




3. Agen adalah Perantara

Setelah distributor nantinya akan ada agen yang nanti akan menjual barang ke toko retail. Mereka lebih berfungsi sebagai perantara antara distributor dan retailer.

Kapasitas barang biasanya juga lebih kecil dan pendapatan mereka biasanya dari komisi penjualan atau selisih harga yang dibeli di distributor dan harga yang dipatok ke retailer.

4. Reseller Langsung ke Konsumen

Nah, di bagian paling akhir adalah reseller yang nanti akan menjual barang langsung ke konsumen. Reseller ini sedikit mirip dengan agen. Mereka membeli barang tersebut dan menjual langsung ke konsumen.

Biasanya reseller membeli barang dari produsen dengan harga yang lebih murah dengan jumlah tertentu. Selanjutnya, reseller akan menjual langsung ke konsumen dengan mengambil untung dari selisih harga. Pihak reseller membutuhkan ruang/ tempat untuk menyimpan barang yang akan dijual.

5. Dropshipper Berbeda dengan Reseller

Bedanya kalau reseller barang fisiknya ada, tapi kalau dropshiper menjual barang atau produk tertentu tanpa memiliki barang secara real. Mereka lebih menjual informasi tentang produknya dan ketika nanti ada yang beli, mereka akan menghubungi pusat tempat mereka menjual informasi produk tersebut.

Umumnya dropsipper ini dijalankan secara online dengan modal menggunakan marketplace atau memakai website sendiri. Cara ini dinilai sangat efektif dan murah. Keduanya juga sama-sama untung. Satu pihak produknya cepat laku, dipihak dropshipper juga bisa menghasilkan uang dengan cara cukup menjual informasinya.

Dropshipper tidak membutuhkan ruang/ tempat untuk menyimpan barang, karena memang mereka fokus untuk memasarkan produk.

Mengapa 5 Hal Di Atas Dianggap Sangat Penting?

Kunci kesuksesan sebuah bisnis adalah dari sisi marketingnya. Seberapa bagus produk Anda, kalau tidak aktif  mencari jalan menjemput bola rasanya mustahil. Kuncinya agar uang cepat berputar adalah dengan melakukan strategi pemasaran secepat mungkin.

Cobalah untuk melakukan beberapa langkah berikut ini:

1. Membuat Rantai Distributor

Buatlah rantai distributor sebanyak mungkin supaya jangkauan pemasaran produk lebih luas. Anda bisa membuat iklan peluang usaha dengan tawaran sebagai seorang distributor. Tawarkan harga yang menarik. Kalau menurut penulis sendiri, keuntungan sedikit (asal masih masuk akal dan bisa untuk diputar lagi) jauh lebih baik tapi yang beli banyak.

Ketimbang menaikan harga sedikit lebih bersaing kemudian Anda harus gigit jari menunggu distributor membantu menyebarkan produk Anda.

2. Harga Bersaing Membuka Peluang Repeat Order

Bila Anda seorang produsen, jangan sampai menaikan harga dengan angka yang keterlaluan. Bisa-bisa produk Anda bisa dikalahkan pesaing di luar sana dengan harga yang jauh lebih murah. Ingat, harga dari Anda nanti masih akan mengalami kenaikan setelah dijual ke rantai berikutnya. Berikan harga yang bersahabat supaya terjadi repeat order.

Dalam memberikan patokan harga, pastikan segalanya juga sudah dianalisa dengan baik seperti inflasi dan resiko kerusakan produk. Jadi kedepannya Anda masih bisa menekan kerugian.

3. Kuncinya Bagaimana Caranya Agar Produk Cepat Berputar

Sebagai seorang produsen, kendala utama adalah bagaimana membuat produk cepat berputar. Anda bisa membuka berbagai macam penawaran mulai dari membuka sistem dropshipper, membuka affiliate dan lainnya supaya produk cepat sampai ke tangan konsumen.

Baca juga: 5 Strategi Pemasaran Bisnis Melalui Internet Marketing yang Paling Efektif

KESIMPULAN

Nah, di atas tadi adalah penjelasan apa pengertian Distributor, Suplier, Agen, Reseller dan Dropshiper. Dengan mengetahui informasi ini, diharapkan Anda tidak lagi mengalami kebingungan saat menentukan posisi dalam rangkaian rantai bisnis yang sedang Anda jalankan. Semoga bermanfaat.



2 total comments on this postSubmit yours
  1. Bener min, saya sekarang jadi lebih paham lagi apa itu Distributor, Suplier, Agen, Reseller dan Dropshiper. Perbedaanya pun sangat jelas sesuai penjelasan di atas.

  2. Terkadang orang itu suka ga bisa bedain yang namanya dropshipper dengan reseller walau emang peranannya hampir sama juga.
    Untuk distributor sih peluang dalam pemasarannya emang luas banget asalkan harga yang kita tawarkan bisa bersaing dengan kompetitor lainnya juga.. unutng dikit tapi repeat order terus kan enak juga

Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

© 2017 Maxmanroe.com - All Rights Reserved. Server by GoCloud