Paska Go Public, Line Targetkan Kuasai Tren Media Sosial

aplikasi Line IPO

Image dari Investors.com

Seperti diketahui perusahaan digital aplikasi perpesanan instan asal Jepang, Line membuka masa IPO beberapa waktu lalu. Kabar tersebut mungkin bukan menjadi hal yang terlalu mengejutkan, pasalnya perusahaan #aplikasi yang telah mempunyai basis pengguna kuat di beberapa negara di Asia ini memang telah lama merencanakan go publik bahkan sejak tahun 2014 lalu.

Namun karena beberapa alasan, baru pada pertengahan tahun 2016 ini Line resmi membuka perdagangan saham perdana di New York Stock Exchange. Yang menarik ternyata ada beberapa hal besar di balik keputusan Line tersebut. Bahkan beberapa pihak menyebut bahwa dengan keputusan IPO ini menjadikan Line sebagai salah satu perusahaan teknologi yang memiliki masa depan cerah.

Menjadi Aplikasi Multifungsi

Disampaikan bahwa, saat ini aplikasi Line telah mampu menyedot perhatian tak kurang dari 218 juta pengguna untuk beberapa negara Asia seperti Jepang, Taiwan, Thailand, Korea serta Indonesia. Angka tersebut tentu sangat besar jika dibanding beberapa perusahaan digital lain yang memiliki pusat operasi di kawasan benua Asia.

Salah satu alasan mengapa Line begitu populer adalah karena mampu menghadirkan solusi komunikasi dalam satu tempat. Tidak hanya berstatus sebagai aplikasi chatting, Line juga memiliki banyak fungsi lain seperti menelpon, bermain game, pembayaran mobile, pencarian berita bahkan hingga streaming musik semuanya bisa dilakukan dalam satu aplikasi.

Artikel lain: KinerjaPay ~ Platform Ecommerce Indonesia Pertama Yang Go Public Di Amerika




Selain itu perusahaan ini juga mempunyai Line kran finansial yang cukup unik seperti di antaranya toko stiker digital yang nyatanya mampu menghasilkan omset berkisar ratusan juta dolar per tahun. Inilah alasan mengapa sebagian orang menyebut bahwa Line ibarat satu aplikasi yang berisi gabungan dari banyak aplikasi lain seperti WhatsApp, Skype, Twitter, Zynga, Spotify, dan Uber.

Menghadapi Tantangan Tren Media Sosial

Paska menjalani IPO, Line banyak dibandingkan dengan perusahaan lain yang sudah mapan seperti WhatsApp dan WeChat. Namun ternyata, langkah lain untuk menjadi yang terdepan masih terganjal beberapa masalah. Salah satunya yang paling besar adalah menurunnya tren penggunaan media sosial secara global.

Jika melihat perkembangan beberapa aplikasi chatting seperti #WhatsApp, aplikasi ini mampu menarik minat banyak sekali pengguna di seluruh dunia karena sejumlah alasan. Alasan pertama yakni karena  WhatsApp mulai diperkenalkan ketika media sosial dan aplikasi chatting masih memasuki awal trend. Oleh karena itu tidak terlalu sulit bagi aplikasi tersebut untuk mendapatkan pertumbuhan global yang signifikan.

Sedangkan saat ini, ketika trend media sosial dan aplikasi chatting sudah mulai memasuki masa “tenang” ada kemungkinan potensi dari layanan sejenis juga tidak begitu sumringah di beberapa tahun mendatang.

Mungkin hal tersebut menjadi pertimbangan tersendiri bagi perusahaan Line untuk semakin meningkatkan layanannya. Ini dibuktikan dari rencana IPO nya, Line diprediksi mampu meraung dana investasi lebih dari satu miliar dollar.




Selain itu melihat trend IPO perusahaan teknologi di tahun 2016, nyatanya turun cukup besar. Karena pada tahun lalu, terdapat tak kurang dari 14 perusahaan teknologi yang melakukan IPO sedangkan tahun ini aplikasi Line baru menjadi perusahaan ke-5 yang menjalankannya.

Meskipun begitu, keputusan Line dirasa mampu menjadi pemicu bagi perusahaan teknologi lain untuk kembali bergairah menatap upaya go publik. Yang banyak ditunggu saat ini adalah, apakah keputusan IPO Line berdampak positif pada perusahaan tersebut. Jika memang hasilnya menunjukkan perkembangan baik, bukan tidak mungkin akan diikuti oleh beberapa perusahaan sejenis di sisa bulan menjelang pergantian tahun 2017.

Baca juga: Game Pokemon Go Capai Kesuksesan, Ini 4 Pelajaran yang Bisa Kita Ambil

Line merupakan salah satu perusahaan digital pengembang aplikasi chatting yang memiliki pertumbuhan pengguna tercepat. Sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2011, aplikasi ini sudah mampu menyedot pengguna tak kurang dari 50 juta orang dalam waktu 1 tahun.

Pada kenyataannya, angka tersebut sedikit lebih cepat dibandingkan media sosial Facebook. Dan setelah dirilis selama 2 tahun, Line sudah mampu menarik jumlah pengguna sebanyak 100 juta orang yang mayoritas berada di kawasan Asia. Di Indonesia sendiri Line menjadi salah satu aplikasi terfavorit.



5 total comments on this postSubmit yours
  1. emang Line idenya fresh mulu, makanya sampai sekarang tetap eksis

  2. aplikasi Chat yang tidak terlalu memakan storage yang besar dan irit quota masih banyak diminati..

  3. Kabar bagus untuk sosmed Line adicted

  4. Saya masih ingat ketika line pertama kali buat aplikasi versi PC dibandingkan pesaingnya whatsapp

  5. kelebihannya LINE jika dibandingkan WA/BBM apa ya mas?? kalo biasa2 aja mungkin user BBM/WA ogah untuk pindah aplikasi…

Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

© 2018 Maxmanroe.com - All Rights Reserved. Server by GoCloud