9 Kebiasaan Seorang Pemimpin Bisnis yang Persuasif

pemimpin bisnis

Seni persuasif adalah alat yang ampuh bagi pengusaha. Seni ini dapat membantu Anda mendatangkan klien baru, mempekerjakan karyawan terbaik dan membentuk hubungan bisnis baru. Orang persuasif yang menyenangkan dan berpengaruh karena mereka menempatkan kebutuhan orang lain atas diri mereka sendiri. Ketika Anda benar-benar mencoba untuk memahami latar belakang dan motivasi orang lain, Anda akan dapat lebih efektif membujuk dia.

Gunakan sembilan trik ini untuk menjadi pemimpin bisnis yang lebih berpengaruh dan persuasif:

1. Jadilah Orang yang Penasaran

Bujukan terbaik datang dari rasa ingin tahu tentang dunia di sekitar Anda dan dengan siapa mereka berinteraksi. Pelajari apa yang orang lain butuhkan secara fisik serta tingkat emosional mereka.

Jika Anda bertanya berikan pertanyaan yang baik dan kemudian dengarkan jawabannya. Mulailah diskusi terbuka yang dimulai dengan “Katakan ….” hal ini menunjukkan minat yang tulus pada orang lain dan mengenal keinginan, impian dan tujuan mereka. Setelah Anda memahami posisi seseorang, Anda akan lebih siap untuk membujuknya.

Artikel lain: 5 Kesalahan Dalam Memimpin Sebuah Bisnis Ini Jangan Sampai Anda Lakukan

2. Dengarkan Secara Efektif

Ketika berbicara dengan seseorang, selalu berikan perhatian penuh pada orang itu. Menatap matanya dan menggunakan namanya dalam seluruh percakapan. Biarkan dia untuk menyelesaikan perkataannya sebelum Anda menjawab. Bila Anda penuh perhatian, Anda memberi kesan bahwa Anda menghargai orang itu dan pendapatnya. Seiring waktu, reputasi Anda akan menumbuhkan  kepercayaan yang memungkinkan Anda menjadi seorang pemimpin yang mempengaruhi keputusan.

3. Berlaku Jujur

Kredibilitas Anda dan kekuatan persuasi sangat bergantung pada kemampuan Anda untuk jujur ​​dalam segala situasi. Ketidakjujuran dapat menyesatkan orang lain dan biasanya merusak. Satu kebohongan yang disengaja atau keliru sering cukup untuk secara permanen merusak reputasi profesional. Meskipun kebenaran kadang-kadang menyakitkan, kebanyakan orang menghormati dan menghargai umpan balik yang jujur.

4. Jadilah Pemimpin Bisnis yang Percaya Diri

Ketika Anda sedang berbicara dengan klien, pelanggan atau koleg, dan Anda menunjukkan seberapa besar Anda percaya pada bisnis Anda dan ide-ide Anda. Tetaplah tenang untuk menghindari munculnya kecemasan atau keraguan diri.

Selalu berikan kata – kata yang jelas dan mudah dicerna ketika Anda berbicara. Jika perlu, berpura-puralah memiliki keyakinan diri. Kepercayaan diri akan menyatakan posisi Anda dan memvalidasi dengan informasi faktual.

5. Ceritakan Sebuah Kisah

Tidak ada yang cukup menarik untuk didengar selain sebuah kisah atau cerita. Bahkan anak-anak menyukai cerita yang bagus. Cerita memiliki kekuatan untuk membujuk orang lain dan mempengaruhi mereka.




Orang mungkin memperhatikan dengan cara yang berbeda ketika mendengar narasi hal itu merupakan hal yang wajar. Jika Anda ingin menunjukkan mengapa ide atau strategi penting, maka menceritakan kisah yang dikarang juga boleh Anda lakukan.

Cerita Anda harus bias menghubungkan antara apa yang orang pikirkan, apa yang sudah ia percaya dan apa yang Anda ingin dia percaya dan lakukan. Berikutnya adalah bukti cerita Anda. Memberikan contoh menggunakan diri sendiri atau seseorang yang Anda tahu dapat menambahkan kredibilitas Anda.

6. Alamatkan Kepedulian Anda

Banyak pebisnis yang membujuk seseorang karena dia ingin mengubah keyakinan orang lain sepenuhnya. Tapi tujuan akhir yang pembujuk itu harus miliki adalah orang lain dapat menerima (atau setidaknya mengerti) keyakinan dan kondisi yang ada. Dalam sebuah percakapan, pedulilah pada apa yang paling penting bagi orang lain.

Saling berbagi sudut pandang dalam menangani frustrasi atau kebingungan. Jika seseorang ragu-ragu untuk setuju dengan Anda, ia akan mengajukan pertanyaan kepada Anda untuk mencari tahu mengapa ia ragu. Jangan hanya mengatakan kepadanya mengapa Anda berpikir Anda benar. Back up ide-ide Anda atau pernyataan dengan bukti kredibel.

7. Membuat Anda Lebih Didengar

Saat seseorang mendengar Anda, ia mulai membuat keputusan sebagai hasil dari cara Anda berkomunikasi. Jangan sampai Anda tersandung kata-kata Anda sendiri. Atur volume Anda sehingga Anda berbicara keras dan jelas. Variasikan kecepatan dan nada suara Anda. Jangan terlalu lambat juga jangan terlalu cepat.

Gunakan jeda singkat untuk menekankan poin penting. Hindari interjectives filler seperti seperti, uh, hmm dll. Rencanakan apa yang Anda ingin katakan sebelum Anda melakukannya dan kemudian menyampaikannya dengan keyakinan dan kepercayaan diri.

8. Tampilkan Empati

Untuk menjadi pembujuk yang kuat, Anda perlu memahami rasa sakit dan masalah. Coba tempatkan diri Anda pada posisi orang lain. Melakukan hal ini akan membantu Anda lebih memahami situasi, perasaan dan motif orang lain. Jika Anda sudah memiliki pengalaman serupa, maka berbagilah. Menampilkan empati menumbuhkan koneksi dan membangun kepercayaan.

Baca juga: Lakukan 7 Hal Ini Untuk Membentuk Karakter Manajer Yang Baik

9. Cermat Dalam Memilih Rekan Kerja

Akan jauh lebih mudah untuk membujuk seseorang jika Anda telah terikat dan memiliki hubungan dengan seseorang tersebut daripada dengan orang yang baru saja Anda temui. Semakin banyak informasi yang Anda tahu tentang dia, akan semakin baik.

Pelajari apa yang orang ini suka dan tidak suka. Tinjau informasi ini sebelum Anda bertemu. Setiap kali Anda menemukan kesamaan dengan seseorang dan berbagi, Anda menjadi lebih berkesan dan berdiri di atas semua orang lain.



1 comment on this postSubmit yours
  1. terima kasih infonya..

Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

© 2018 Maxmanroe.com - All Rights Reserved. Server by GoCloud