5 Pengusaha Kuliner Indonesia Yang Sukses di Luar Negeri

Pengusaha-Kuliner-Indonesia

Indonesia kini mulai dilirik bisnis waralaba dari negera tetangga. Seven Eleven (Sevel) adalah salah satu contoh waralaba dari Jepang yang mulai merambah ke berbagai kawasan di nusantara. Di kota besar seperti Jakarta waralaba ini kini sudah menjadi tempat nongkrong bergengsi bagi kawula muda. Selain Sevel, ada banyak lagi waralaba asing yang masuk ke Indonesia karena melihat peluangnya yang masih cukup luas.

Pemerintah sebagai bagian dari pengatur peraturan ini, mulai melakukan proses pengetatan agar waralaba dari luar negeri ini tidak dengan mudah berkembang di Indonesia. Akan tetapi keefektivitasan dari peraturan tersebut untuk membendung serbuan waralaba asing belum terbukti hingga kini.

Di samping gemparnya berita mengenai waralaba asing yang mulai merangsek masuk ke Indonesia, ternyata ada juga waralaba asli Indonesia yang membanggakan. Waralaba-waralaba itu mulai masuk ke negara tetangga dan juga dikenal banyak orang di sana. Meskipun di negeri sendiri waralaba asing mulai digandrungi, sebaliknya waralaba asli Indonesia juga digandrungi banyak orang di negara-negara lainnya.

Menurut Asosiasi Franschise Indonesia (AFI), ada beberapa waralaba asli Indonesia yang mulai merambah pasar internasional dan siap bersaing dengan waralaba dari negara-negara lainnya. Dalam data AFI, tercatat ada 5 pengusaha waralaba berbendera merah putih yang mulai go international.

Artikel lain: Bisnis Waralaba Modal Kecil

1. Ibu Murniati dengan Es Teller 77

Warung sederhana dengan nama Es Teller 77 ini didirikan pada tahun 1987 oleh ibu Munriati yang dibantu oleh suaminya Trisno Budijanto serta anak dan menantunya, Yeni Setiawan Widjaja dan Sukyanti Nugroho. Menu makanan yang disajikan di warung ini adalah makanan asli Indonesia. Setelah merasa sukses dengan hasil dari satu warung, ibu Murniati mencoba membuka peluang usaha ini menjadi waralaba. Keputusan ini ternyata membuahkan hasil karena warung itu mulai tersebar di seluruh wilayah nusantara.

Setelah merasa puas di negeri sendiri, warung Es Teller 77 mencoba mengenalkan bisnis kuliner asli Indonesia ini ke beberapa negara tetangga. Makanan Indonesia yang memiliki rasa khas, ternyata mampu menarik minat warga negara lain sehingga kini Es Teller 77 kini sudah berdiri di New Delhi, Melbourne Australia, Malaysia, dan Singapura.

2. Johny Andrean dengan J.Co

Toko roti donat J.Co ternyata adalah produk asli Indonesia yang digawangi oleh Johny Andrean. Banyak orang yang tertipu dengan produk ini sehingga waralaba tersebut dikira berasal dari luar Indonesia. Meskipun berasal dari Indonesia, J.Co mampu meraih minat banyak orang baik di Indonesia dan juga du negara-negara Asean. Sejak didirikan pada 26 Juli 2005, J.Co sudah memiliki 34 gerai yang tersebar di berbagai negara. 34 gerai itu terbagi mulai dari 20 gerai di Indonesia, 4 di Filipina, 2 di Shanghai, 3 di Singapuran dan 5 di Malaysia.

Rahasia dari kesuksesan J.Co adalah konsep yang berbeda yaitu open kitchen yang mana membuat pembeli bisa melihat proses pembuatan donat secara langsung. Harga yang terjangkau juga menjadikan produk ini disukai banyak kalangan.

3. Rangga Umara Dengan Pecel Lele Lela

Waralaba makanan asli Indonesia ini didirikan oleh Rangga Umara pada tahun 2006. Nama waralaba ini merupakan singkatan dari Pecel Lele Lebih Laku. Nama biasanya mewakili dari sebuah doa dan itu memang buktinya. Meskipun menu pecel lele adalah menu yang kurnag modern, tapi di tangan pemuda tampan ini menu tersebut mampu disulap dengan penampilan menarik. Itulah yang membedakannya dengan pecel lele lainnya. Dari awal berdiri, waralaba ini sudah tersebar di 12 provinsi dan kini sudah membuka cabangnya di Malaysia.

4. Pramono Dengan Ayam Bakar Mas Mono

Waralaba dengan makanan dari olahan ayam ini dirintis oleh seorang pria bernama Pramono. Didirikan pada tahun 2001 dan hingga kini sudah memiliki 15 cabang di Indonesia dan beberapa cabang di negara lain seperti Malaysia. Daging ayam yang lembut serta bumbu khas Indonesia yang tiada duanya, mampu membuat banyak orang menyukainya sehingga bukan perkara sulit memperkenalkan makanan ini ke luar negeri.




5. Santoni Dengan Bumbu Desa

Indonesia sebagai negara dengan banyak keanekaragamannya, mempengaruhi juga varian makanannya. Bumbu Desa adalah waralaba yang mengangkat makanan khas dari tanah Sunda. Waralaba ini mulai didirikan pada tahun 2004 yang dimulai dari usaha keluarga. Dengan ciri khas bumbu desanya yang kini mulai susah ditemukan, Bumbu Desa mampu membuka hingga 50 cabang di Indonesia dan mulai merambah ke Malayasia dan Singapura.

Baca juga: Bisnis Bakpia Makanan Khas Jogja Dari Tiga Mutiara Cake

Sangat menginspirasi ya, pengusaha Indonesia di atas tidak hanya sukses di dalam negeri, tapi juga berhasil mengekspansi bisnis mereka ke luar negeri. Selain mereka tentunya masih ada pengusaha kuliner Indonesia lainnya yang berhasil membangun usaha mereka di luar negeri, misalnya Kebab Turki Baba Rafi dan lainnya. Semoga artikel ini menginspirasi.



4 total comments on this postSubmit yours
  1. Saya sangat kagum dengan Johny Andrean yang bisa menghantarkan barnd J.Co hingga ke pasar Internasional. Semoga bisa memberikan banyak inspirasi untu kaula muda yang fokus di Bidang bisnis sekarnag ini!

  2. Wah..sungguh prestasi yang sekakigus mendongkrak kuliner indonesia di mata dunia, memang semua usaha kalau di niati dengan serius dan kerja keras pasti hasilnya memuaskan, jadi pengen buka usaha kaya gitu, tapi gak tau usaha kuliner apa, masak aja gak bisa, sip mantap gan artikelnya

  3. iya saya kira juga J.co itu frenchise dari luar , ngga nyangka ya ternyata produk indonesia..

  4. waw luar biasa bang…kebetulan saya punya cita-cita usaha kuliner. . tapi ntar kalo udah ada modal dan beresin kuliah dulu…hehehe

Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

© 2018 Maxmanroe.com - All Rights Reserved. Server by GoCloud