Apa Ciri-ciri Bisnis MLM Yang Baik dan Sehat?

bisnis mlm yang baik Apa Ciri ciri Bisnis MLM Yang Baik dan Sehat?

Sebelumnya saya pernah menulis artikel tentang bisnis MLM, karena saya memang salah satu pelaku di bisnis ini. Saya perhatikan, banyak sekali orang yang salah menilai tentang bisnis MLM, termasuk saya dulu. Salahnya di mana? Kebanyakan dari kita menganggap bahwa semua bisnis yang menggunakan jaringan atau networking adalah sebuah bisnis MLM, bahkan kegiatan money game pun akhirnya dianggap sebagai bisnis MLM yang baik. Saya harus akui bahwa saya dulu melakukan kesalahan seperti itu, sampai akhirnya saya bergabung dengan salah satu bisnis MLM yang ‘membuka mata’ saya dan menunjukkan bagaimana bisnis MLM yang baik dan sehat.

Beberapa kali saya melihat iklan salah satu bisnis MLM yang masih baru lounching, katanya sih lagi ‘booming’, dan MLM ini ‘digawangi’ oleh seorang tokoh yang cukup terkenal. Beberapa bukunya juga selalu ada di Gramedia, walaupun saya tidak pernah beli hehehe. Terus terang, saya sempat tertarik dengan peluang bisnis yang ditawarkan oleh tokoh terkenal ini.

Jujur, saya tidak ingin mempengaruhi para pembaca, tapi setelah mempelajari lebih jauh presentasi bisnis MLM yang ditawarkan oleh tokoh terkenal ini di dalam websitenya, saya memutuskan untuk tidak bergabung. Saya tidak bilang bisnisnya jelek, money game, atau apalah, tapi karena saya memang tidak ingin bergabung hehehe. Oh ya, ada artikel yang menurut saya cukup menarik untuk Anda baca mengenai bisnis MLM yang saya maksudkan, silahkan baca artikel ini dan baca juga ini.

Kembali ke topik, bagaimana cara kita mengetahui sebuah bisnis MLM itu adalah bisnis yang baik dan sehat. Diambil dari berbagai sumber, berikut ini adalah ciri-ciri bisnis MLM yang baik dan sehat:

1. Memiliki Produk / Jasa Yang Dijual

Produk atau jasa yang dijual tentunya adalah produk yang kualitasnya bisa dipertanggungjawabkan. Namun perlu kita perhatikan bahwa produk tersebut juga harus sesuatu yang memang dibutuhkan oleh banyak orang. Jadi, jika Anda ingin bergabung dengan sebuah bisnis MLM, pastikan bahwa mereka punya produk bagus dan memang dibutuhkan.

Pada bisnis MLM yang tidak sehat atau money game biasanya yang lebih diutamakan adalah system MLM nya, sedangkan produknya tidak terlalu dimanfaatkan atau bahkan ada yang tidak jelas produknya apa. Bisnis MLM yang tidak sehat lebih mengutamakan merekrut member baru, dan tidak harus menjual produknya.

Mungkin Anda pernah menemui seseorang yang menggunakan produk MLM, namun orang tersebut tidak ikut menjalankan sistem bisnisnya. Hal ini menunjukkan bahwa produk tersebut adalah produk berkualitas dan sistem MLM yang dijalankan perusahaan tersebut juga bagus karena produknya bisa dibeli orang lain tanpa harus menjadi member dan menjalankan bisnisnya.

2. Upline Mau Membantu Downline Untuk Berkembang

Anda harus benar-benar memperhatikan cara kerja member sebuah bisnis MLM. Jika para upline di MLM tersebut tidak aktif atau hanya mengandalkan downline untuk menjual produk atau mengembangkan jaringan mereka, maka ini bukanlah sebuah bisnis MLM yang baik. Setiap bisnis MLM yang baik dan sehat, para upline akan selalu aktif, baik dalam hal perekrutan member baru maupun dalam penjualan produk.

Di dalam bisnis MLM yang baik, para upline akan memberikan bantuan, pembinaan, dan membagikan ilmu marketing kepada downline mereka. Bahkan upline akan berusaha keras untuk membantu downline mereka agar naik ke level yang lebih baik, tentunya sesuai dengan usaha si downline tersebut. Jadi, jika ada bisnis MLM yang menyebutkan “kunci posisi Anda sekarang juga!”, mungkin ini bisa menjadi salah satu indikasi money game, karena yang duluan gabunglah yang untung bukan hasil kerja keras masing-masing member.

3. Memiliki Sistem Yang Adil Bagi Semua Member

Banyak orang berpikir bahwa bisnis MLM adalah bisnis yang hanya menguntungkan orang-orang yang pertamakali bergabung. Jadi, yang pertama bergabung akan lebih sukses dibanding dengan orang yang belakangan gabung. Wah ga enak dong ya kalau kita bergabung belakangan, akan sulit untuk sukses dong. Bisa saya katakan bahwa bisnis MLM yang menerapkan sistem seperti ini adalah MLM yang tidak sehat.

Bisnis MLM yang baik akan menguntungkan bagi semua member yang mau berusaha keras, tidak perduli dia gabung duluan atau belakangan. Jadi, misalnya Anda bergabung lebih dulu di sebuah bisnis MLM dan tidak bekerja, tapi downline Anda yang bekerja keras untuk membangung jaringan Anda, maka yang akan sukses adalah downline Anda. Sedangkan Anda sendiri hanya bisa menonton kesuksesan downline Anda tersebut.

Sistem seperti ini diterapkan oleh salah satu perusahaan MLM yang sudah berdiri lama sekali di Indonesia, yup Oriflame. Bisnis MLM ini sudah berdiri di Indonesia selama puluhan tahun dan masih berjalan dengan baik, bahkan membernya semakin banyak karena sistemnya memang sangat adil bagi semua member mereka. Baca artikel saya tentang d’BCN dan Oriflame.

4. Harga Produk Yang Dijual Masuk Akal

Harga produk yang dijual dengan cara MLM bisa menjadi salah satu indikasi bahwa bisnis tersebut sehat atau tidak. Produk yang dijual selain terjamin kualitasnya, harganya juga harus wajar dan sesuai dengan kualitas produknya. Jika sebuah MLM menjual produk yang harganya jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga pasaran, maka bisa saya katakan bahwa MLM yang dikembangkan tidak sehat karena sangat rentan mengalami kebangkrutan.

Harga produk berkali-kali lipat yang dibanderol sebuah perusahaan MLM bisa jadi adalah cara mereka untuk menutupi biaya untuk sistem yang mereka bangun. Tentu ini bukan sesuatu yang baik untuk jangka panjang. Pada bisnis MLM yang sehat, penghasilan para membernya bukanlah dari harga produk yang dibanderol berkali-kali lipat, tapi dari jumlah pembeli barang yang banyak karena konsumen puas akan mutu produknya.

5. Memiliki Badan Hukum Yang Jelas

Tentu saja untuk bisa menjalankan bisnis, sebuah perusahaan harus memiliki badan Hukum yang jelas. Hal ini guna mempertanggungjawabkan bisnis MLM tersebut kepada para membernya dan juga kepada konsumen lain yang menggunakan produk mereka. Sangat disarankan untuk bergabung dengan perusahaan MLM yang berbentuk Perseroan Terbatas (PT), memiliki SIUPL dan NPWP.

6. Memiliki Support Sistem Yang Baik

Semua member MLM, baik member baru maupun member lama, pasti membutuhkan support agar bisa menjalankan bisnis MLM dengan optimal. Perusahaan MLM yang baik pasti memiliki support sistem yang baik yang memudahkan para member dalam mengoptimalkan kegiatan marketing mereka. Suport ini bisa secara offline ataupun online, dan mudah untuk diakses oleh member.

Tag: #Bisnis MLM


7 total comments on this postSubmit yours
  1. Ada peluang selain MLM, pemasarannya bisa online atau offline. Kalo berminat bisa email atau telepon nomor saya. Buat admin MaxManroe, boleh kah saya tawarkan untuk jadi agen freelance marketing online PT MNC Sky Vision? Kalo minat silahkan emai saya. trims

  2. kalo Boss Ven*u*e gimana gan, termasuk MLM nggak? banyak temen yang nawarin buat gabung

  3. tapi tetap saja kebnyakan bisnis MLM banyak mencerminkan itikat tidak baik nya, jd bikin para member banyakan tidak mudah percaya

    • Masalah itikad baik atau tidak kita bisa melihat sejak awal ketika mempelajari tentang bisnis MLM. Itulah pentingnya kita membaca banyak ulasan tentang bisnis MLM, agar kita tidak terjerumus pada MLM yang tidak sehat.

  4. Pertamax ni gan.
    Bisnis MLM, saya dulu juga ikut bisnis menggunakan sistem ini. Karena barang yang di jual terlalu mahal, sulit memasarkannya.
    Mampir di blog ane ya gan

  5. Makasih infonya, kebetulan istri saya lagi bingung dan ingin masuk bisnis MLM yang dimaksud dalam artikel ini, sehingga saya mengumpulkan banyak informasi mengenai MLM tersebut. Kalau masuk blog anggota MLM yang dimaksud, informasi agak tidak seimbang, karena tentu saja ada kepentingan di sana. di group FB mereka kok banyak juga yang mengalami trouble, sehingga sedikit ragu. Artikel ini memberikan gambaran baru yang tidak memihak dan bisa secara umum menjadi dasar pertimbangan untuk memilih MLM yang baik secara umum. Makasih sudah berbagi ..

    • Terimakasih atas komentarnya pak. Ya artikel ini saya buat tujuannya untuk edukasi bahwa MLM itu tidak semuanya merugikan, ada beberapa bisnis MLM yang memang punya potensi bagi semua orang, tidak perduli baru bergabung pasti potensi suksesnya sama dengan yang sudah lama bergabung.

2 total pingbacks on this post
Submit your comment

Please enter your name

Your name is required

Please enter a valid email address

An email address is required

Please enter your message

Follow us on Twitter

Follow us on Google+


Like us on Facebook

© 2014 All Rights Reserved

MaxManroe.com